Pages

Friday, October 3, 2014

Minggu Pertama ( diari Istanbul Rara)

Bismillahirrahmanirahim 

mia familia
     

         Alhamdulillah wa syukurillah setelah berminggu-minggu persiapan sampailah sudah saya di bumi Al Fateh. Perjalananku bermula dari rumah seawal jam 6 petang. Persiapan yang rapi telah dijalankan supaya tiada satupun barang yang tertinggal. Dalam meniti masa terakhir di KLIA ramai sanak saudara dan sahabat handai hadir untuk menghantarku di airport. Sayu hati tatkala diri ini perlu berlalu pergi. Langkah seakan berat diiringi salam, tangisan dan doa dari yang tersayang. Dalam ketika baru turun dengan escalator terdengar teriakan sahabat yang baru sampai ke airport menghantarku pergi. Sebak sekali lagi terasa melihat ramai sekali melambai penuh kesyahduan pada diriku. 
bersama mak long, pak long, mak uda dan pak uda beserta anak buah dan sepupu

        Terima kasih yang tak terhingga buat keluarga, sanak saudara dan sahabat handai yang hadir di airport untuk menghantarku. Doaku tak putus buat kalian semua. Terima kasih jua buat yang pm, whatsapp, message dan call sebelum keberangkatanku ke Turki. Saat terakhir sebelum masuk ke perut kapal terbang ternyata saat memilukan kerana disitu bermulanya suatu kisah hidup yang baru buat diriku. Sebuah karya agung dirancang sang Pencipta.
teman teman PKPIM dan gen 7 

Kenangan di awan biru 

         Sewaktu diumumkan penerbangan akan berlepas dari Kuala Lumpur International Airport, hatiku tak henti berdebar. Satu mungkin kerana perjalanan kali ini jauh. Memakan masa lebih 10 jam. Kedua terkenang kisah MH17 dan MH370. Apakah ini perasaan yang sama mereka rasa atau hanya khayalku sahaja. Alfatihah buat mereka. Sepanjang perjalanan aku tidak tidur nyenyak. Di berikan makan 2 kali sepanjang perjalanan cukup untuk mengalas perut sepanjang perjalanan ke sana. Makanan yang disajikan adalah makanan Turki yang saya fikir agak baru untuk perutku tetapi cuba dihadam sehabis baik.

bersama adik Anis 
           Sepanjang perjalanan saya habiskan dengan melihat keluar tingkap seakan diri berada diawan seiring bulan yang benar benar dipagari bintang. Dengan nikmat Allah berikan alam yang terbentang hati kembali tenang. Kedudukan pelajar yang menerima biasiswa kerajaan turki hampir jadi kami dapat berkongsi rasa dan cita. Tika dalam perjalanan juga diri ini mendapat peluang solat di awan biru. Dengan pengetahuan cara solat diawan yang diajar En Azam dan Ustaz Hasrizal alhamdulillah saya dapat solat Subuh.

kami di depan welcoming desk 
          Tepat jam 5.30 pagi kami selamat tiba di Atartuk International Airport. Saat di khabarkan we have safely arrived syukur tak terhingga terasa di hati. Bersama cita dan cinta dibawa ke tanah baru untuk dicipta kenangan baru. Urusan imigresen berjalan lancar dan kami semua bergerak ke luar airport di sambut welcoming desk Turkiye Burslari.

Selamat datang Istanbul 

tempat tinggal sementara di Uskudar 
         Selepas selesai urusan di welcoming desk kami terus di bawa ke Dormitory sementara di Uskudar sebelum di hantar ke bangunan penginapan di Umraniye. Jam 11 pagi kami mulakan langkah kami menuju ke Istanbul bahagian eropah. Dengan rasa keterujaan kami memulakan perjalanan dengan menaiki bas, kemudian ferry dan seterusnya tramp. Pada mulanya agak kekok tetapi ini adalah perkara yang akan berulang kali kami lakukan. Pada hari kedua dan seterusnya kami menggunakan medium yang sama untuk berulang alik dari Asia ke Eropah. Terima kasih tak terhingga kepada pelajar Malaysia yang membantu kami sepanjang awal minggu kami di sini.


Konklusinya minggu pertama adalah minggu yang penuh dengan warna warni kehidupan. Harapnya di masa muka ini adalah penguat hati kami dan penguat semangat untuk terus belajar dan membetulkan niat kami untuk berada disini.












1 comment:

  1. Tahniah kerana berjaya menulis catatan. Nanti cikgu hantar info ya

    ReplyDelete