Pages

Monday, October 30, 2017

MAMA NAIK HAJI

Bismillahirahmanirahim.



Alhamdulillah ala kulli hal. Untuk post yang ke 200 di blog ini saya ingin mencoretkan khabar gembira mama saya yang telah selamat pergi dan pulang menunaikan haji tahun ini 1438H bersamaan 2017. Sedari tahun 2016, teringat kenangan mama bersedia menunaikan haji dan bersiap untuk ke Mekkah. Dua hari sebelum penerbangan, mama dikhabarkan bahawasanya tiada visa dapat diberikan kepada mama. Sungguh mama sedih tika itu dan saya yang bersama mama sepanjang waktu itu turut merasa kesedihan mama. Selepas itu, mama ada beberapa kali ditawarkan peluang menunaikan Umrah dan sekali lagi tergendala. Benarlah Allah bersabda "Kun faya kun" Kalau dengan izinNya berlaku akan berlaku. Setahun mama menanti dengan penuh sabar dan banyak dugaan. Selepas tamat musim haji tahun lepas mama terfikir mengenai syarikat yang mama dan arwah baba pernah melalui syarikat tersebut menunaikan umrah pada tahun 2002 iaitu UTAS TRAVEL AND TOUR.


UTAS TRAVEL AND TOUR


Sedikit maklumat mengenai Syarikat UTAS TRAVEL AND TOUR. Nama UTAS dipilih kerana ia unik yang boleh membawa  maksud Urusan Tanah Suci. Ia juga menggambarkan "rantaian" dimana menjadi harapan syarikat ini untuk membuka rantaian cawangan di seluruh negara. Selain itu, sekiranya di eja terbalik ia bertukar menjadi "SATU" yang bermaksud impian syarikat untuk menjadi yang terbaik atau syarikat nombor 1 di Malaysia. (penerangan ini diambil dari website UTAS). Bagi maklumat lanjut boleh lawat laman sesawang UTAS di utastravel.com.

KHABAR GEMBIRA DARI TABUNG HAJI

Berbalik kepada mama naik haji. Pada 16.6. 2017, Mama dengan penuh kegembiraan dan kesyukuran telah berkongsi pada kami khabar tawaran menunaikan haji ke Baitullah. Sungguh aku waktu itu saat membaca khabar gembira tersebut terasa sebak bercampur gembira kerana mama telah mendapat apa yang dihajatinya. Kami sekeluarga berasa syukur yang tidak terhingga. Mama memberi kami salinan gambar surat tawaran didalam group whatsapp dan SubhaAllah rezeki dari Allah. Sesampai mama di rumah saya mendakap penuh kesyukuran dan linangan air mata jatuh seiring itu.

PERSIAPAN MENUNAIKAN IBADAH KE 5

Hari-hari seterusnya kami sibuk mempersiapkan urusan penerimaan tawaran Haji dan membuat senarai semak untuk barang-barang keperluan untuk dibawa. Alhamdulillah barang- barang yang telah mama sediakan setahun sebelum itu masih tersimpan rapi didalam beg yang sepatutnya dibawa. Seterusnya pasti sekali saya bertuah kerana dapat membawa mama ke sana sini untuk membuat persiapan. Sungguh 1








bulan itu subhanaAllah sibuk dengan urusan mama tetapi saya berasa gembira dapat bersama Mama. Seusai raya, persiapan dilakukan dengan lebih teliti. Mama mendapatkan urusan pemeriksaan kesihatan, urusan cuti, kursus haji, membeli keperluan makanan dan melawat nenek di kampung.Sungguh ya Allah indah. Mudah sekali urusan mama sepanjang persiapan ke Baitullah. Sungguh Allah akan membantu hambaNya yang bergantung padaNya.


KEBERANGKATAN MAMA KE HAJI


Pada 29.7.2017,  Mama telah berangkat ke Tanah Suci. Sungguh beberapa malam sebelum itu, saya tidur memeluk mama dengan erat. Mana taknya selalunya saya yang tinggalkan mama dan berangkat ke program-program peringkat antarabangsa mahupun kembali ke Universiti. Sekarang giliran Mama pula yang meninggalkan saya. 50 hari. Tempoh yang bukan pendek panjang. Pagi itu kami semua bangun awal dan selepas solat subuh saudara mara sudah mula datang ke rumah untuk mengiringi mama pergi ke Haji. Saya yang tika itu  sudah mula rasa sebak menolong mana yang boleh persiapan untuk Mama berangkat. Sebelum bertolak kami adakan doa selamat dan Mama mengucp Chicko buat kali terakhir. Kami sekeluarga naik sekali dan sepanjang perjalanan tanganku tak melepaskan gengaman tangan Mama. Sesampai disana kami diturunkan kakak dan abang faiz, kemudian kami menuju ke dalam kawasan kompleks Tabung Haji Kelana Jaya. Saban tahun tempat ini kammi kunjungi untuk menghantar saudara mara dan kali ini giliran mama.





Beberapa orang saudara mara terdekat hadir sedikit demi sedikit. Adik beradik mama majoritinya hadir tidak kurangnya kehadiran ahli keluarga baba.  Kelihatan sahabat lama mama juga turut datang. Tidak lama kemudian kelihatan Uncle Top (Yusof) kawan baik baba sejak belajar di German turut hadir bersama isteri untuk mengucapkan selamat jalan pada mama. Sambil menunggu panggilan mama menghantar beg dan barang untuk check in. Selepas solat Zuhur lebih kurang lebih jam 130 petang, kedengaran takbir Haji

لَبَّيْكَ اللَّهُمَّ لَبَّيْكَ، لَبَّيْكَ لاَ شَرِيْكَ لَكَ لَبَّيْكَ
  إِنَّ الْحَمْدَ وَالنِّعْمَةَ لَكَ وَالْمُلْكَ لاَ شَرِيْكَ لَكَ
Sejurus kedengaran takbir itu, airmata bergenang mengenangkan sayu hati seruan haji telah kendengaran. Mama juga kelihatan mula menangis dan tersenyum girang. Ahli keluarga seua telah berkumpul dan mula bersalaman. Bermulalah esakan tangisan memenuhi perkarangan kompleks Tabung Haji. Sungguh syahdu pada ketika itu. Selepas itu, kendengaran panggilan untuk mereka yang akan menaiki penerbangan KT 045. Saya iring mama sampai ke tempat yang dihadkan masuk. Mama masuk dan kemudian pusing memberikan lambaian terakhir pada kami. Saya terdiam dan mengekori kelibat mama yang kemudiannya hilang masuk ke dalam bangunan tabung haji. Saya kemudian bersalaman dengan saudara mara dan sesampai di kereta saya di pelawa naik kereta bersama Ayu untuk pulang ke rumahnya buat sementara waktu di PD. Kakak memberi kebenaran dan kami pulang untuk sehari dan pulang kembali ke PJ pada keesokan harinya kerana Chicko berseorang di rumah. 








50 HARI DI TANAH SUCI 


Seperti yang saya nyatakan tadi selalunya saya yang tinggalkan mama untuk ke luar negara tetapi kali ini mama yang meninggalkan saya untuk perjalanan ke kota suci. Sebulan tempoh saya di Malaysia terasa bila Mama tiada. Mana taknya selalu antara saya yang menghantar mama ke office atau menunggu mama pulang ke rumah. Sungguh terasaaaa. Beberapa hari selepas keberangkatan Mama saya terasa rindu sangat-sangat. Ini mungkin rasa yang sama mama rasa sepanjang saya ke luar negeri. Saya tidak mendapat khabar lansung dari Mama. Almaklumlah di tanah suci itu sukar sekali mendapatkan line Internet. Setelah beberapa hari mama mula menelefonku di rumah. Saya gembira tak terkata. Terkadang Mama ada juga update gambar beliau dengan sahabat-sahabat. Begitulah berhari-hari setelah keberangkatan mama ke tanah suci. Update di kirim buat tatapan keluarga. Sehinggalah bila saya akan pulang ke Turki. Sepanjang di Turki kami dapat berkomunikasi dengan mudah kerana tiada perbezaan waktu yang kami hadapi. Sama sahaja time zone Mekkah dan Turki. Terkadang bila tidak dihubungi saya faham tujuan utama ke sana adalah untuk beribadah dan menjadi tugas seorang anak untuk mendoakan yang terbaik untuk mamanya.

MAMAKU BERGELAR HAJJAH
16 September 2017, saat Malaysia meraikan hari kebangsaan, Mama selamat sampai ke tanah air. Kakak sekeluarga beserta beberapa sana saudara turut hadir bersama menjemput mama pulang di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur. Saya berasa syukur kerana disaat itu juga mereka sempat menghubungiku melalui panggilan video call whatsapp. Sungguh riang wajah mama berjumpa ahli keluarga dan berseri wajah Mama ku tatap dalam panggilan telefon tersebut. 
Sungguh dalam setiap kesabaran itu ada nikmat yang akan diperoleh di hari kemudian. Allah itu kalau mahu memberi sesuatu bukan diberi terus kerana mungkin belum waktu terbaik untuk diberikan. SABAR+DOA + TAWAKAL adalah kunci kepada "dream come true". Yang paling penting kebergantungan kepada Allah dalam setiap sesuatu yang diinginkan. Sedari bangkit dari tidur sehingga mahu masuk tidur. Alhamdulillah ala kulli hal. Terima kasih Allah. 

Tahniah HAJJAH JARIAH BINTI MD JIDIN
Adik sayang mama selalu. 

Istanbul 29 Mayis Kiz Konukevi, Istanbul, Turkey
15;24 petang







Tuesday, October 10, 2017

Oktober 2017/Ekim 2017

Bismillahirahmanirahim. 




Berlalu sudah bulan September dan kini hampir habis minggu pertama bulan Oktober. Bagi diri saya bulan September adalah bulan yang begitu padat dan merangkumi 3 negara saya lewati. Malaysia, Qatar dan Turki. Mungkin kalau dihitung hanya 30 hari yang singkat tetapi kalau disusun setiap satu yang ingin dilaksana ternyata padat. Sungguh sekiranya waktu diguna dengan baik pasti banyak yang boleh dimanfaatkan. 

bergambar bersama Prof Redzuan Othman 

Untuk seorang yang bernama Amirah, jadualnya selalu penuh dengan aktiviti mencari bahan dan bersosial dengan komuniti lokal serta antarabangsa. Kalau dilihat kembali bulan September sesampai di Turki saya menghadapi masalah penginapan dimana saya telah diletakkan di asrama yang terletaknya jauh sekali dari pusat bandar dan Universiti. Saya pada waktu itu agak buntu kerana tidak dapat memikirkan solusi terbaik untuk menghabiskan masa dijalanan. Saya kemudiannnya berbincang dengan mama yang ketika itu berada di Mekkah dan alhamdulillah mama mahu saya terus tinggal di situ. 

Hari bersilih ganti dan saya cuba menghabiskan waktu dengan bacaan untuk penulisan master thesis yang perlu diselesaikan akan tetapi seakan tiada jalan penyelesaian. Saya menjadi sedikit tertekan kerana masa yang ada sudah singkit. Alhamdulillah saya mendapat sokongan dari keluarga, sahabat baik saya Esra, Ashiqin, Amalina dan geng Istanbul Asia (Ain dan Afifi) sedikit sebanyak menaikkan semangat untuk menghabiskan penulisan. Saya juga beberapa waktu yang lalu berjumpa dengan penyelia tesis iaitu Dr Betul Argit. Beliau memberi komentar positif terhadap "draft" yang saya telah lakukan dan menggalakkan saya menulis dengan lebih pantas. 

bergambar bersama Tok Pa

Selain itu, hari yang paling sibuk dalam hari-hari saya di Istanbul adalah pada 27.9.2017. Pada hari tersebut, saya menyertai dua program penting. Pertamanya, seminar Ottoman History di Fatih Sultan Mehmet Vakif University bersama delegasi pejabat menteri besar Perak, Angkatan Tentera Laut Diraja Malaysia, Jabatan Agama Islam Negeri Perak serta Universiti Sultan Azlan Shah dan Universiti Selangor. Selepas itu, saya berlari ke majlis makan tengah hari bersama Tok Pa, Menteri Perdagangan dan Perindustrian Malaysia. Hari yang sangat bermanfaat buat saya. Hari itu juga Allah memberikan peringatan kepada saya supaya lebih berwaspada kerana pada ketika itu saya kehilangan beg kertas yang didalamnya terkandung perkara penting. Di dalam itu, ada buku nota/diari yang saya guna setiap hari untuk catatan perkara penting dan perihal tesis yang sentiasa di bawa kemana sahaja. Sepanjang malam tak tidur tenang dek memikirkan bag tersebut. Alhamdulillah ala kulli hal keesokan harinya saat saya bersama Esra berada di Uskudar kami menghampiri sebuah teksi dan bertanya mana tahu ada terjumpa atau punya khabar mengenai barang yang tertinggal dan SubhanaAllah ada di dalam teksi yang kami sapa itu. Saya dengan automatik menangis kegembiraan. Sungguh Allah itu maha pengasih dan penyayang. 

Seterusnya, hari-hari berlalu seperti biasa dengan perjumpaan mingguan bersama Esra dan panggilan meeting oleh MASAT. Budaya aktivisma dan "volunteerism" seakan tidak boleh dipisahkan dari jasad ini. Sejauh manapun berlari masih ada ikatan kuat untuk membantu. Moga semangat ini tidak berhenti dan seiiring dengan rasa ingin menjadi Sejarawan untuk Pertiwi. 

program bersama Negeri Perak 


Bulan Oktober banyak lagi yang menanti dan lebih  pantas jari dan minta perlu bekerja untuk menyiapkan tesis. Harapku satu, dapat disiapkan master tesis sebelum habis musim salju dan sempat menghasilkan beberapa penulisan artikel dan persiapan Muzakarah di Perak pada bulan Februari. oh ye sebelum terlupa ada satu program yang saya sedang sediakan, Persidangan Bosphorus Pelajar Malaysia 2018. Mohon doa semua ya untuk saya dipermudahkan segala urusan dan buat semua saya doakan kalian dipermudahkan urusan juga! 

asrama yang disayangi


Nuramirah Shahrin 
11.46 malam 
Istanbul 29 Mayis Universitesi Kiz Konukevi 
Umraniye, Istanbul, Turkey