Pages

Tuesday, October 6, 2015

1. sinifi (Tahun Pertama) musim luruh 2015


Bismillahirahmanirahim. 
 
Isnin minggu lalu, saya telah memulakan tahun 1 sem 1 untuk pengajian Master dalam Sejarah Islam di Marmara Universiti, Istanbul. Ternyata pengalaman pertama sebagai Siswi di Luar Negara adalah satu perkara baru yang diberi Allah dalam helaian takdir diri. Perasaan bercampur baur dari suka dan gentar saat melangkah masuk ke kelas yang pertama. Ternyata minggu pertama kelas tidaklah seperti yang disangka. Sungguh bukanlah seperti yang disangka, pengajian di negara asing menggunakan bukan bahasa ibunda ternyata memberi seribu satu makna yang mendalam diri sebagai seorang pelajar asing. Menjadi satu-satunya pelajar dari luar negeri dan bukan graduan tempatan menjadikan diriku lebih tercabar memasuki semua kelas. Untuk semester ini saya diwajibkan mengambil 5 matapelajaran yang semuanya membawa kredit sebanyak 30 dan dilaksanakan dalam bahasa Turki. 

Sungguh ini adalah cabaran yang terbesar dalam hidup bilamana memilih untuk melawan arus pengajian di tahap master bertentang kebiasaan. Selalunya bila disebut tentang pengajian di peringkat Master, kebanyakan insan di negara kita lebih memandang kepada barat. Sumber kajian juga digunakan dari sudut andang Orientalis dan saya memilih ke negara pertemuan dua benua. Alangkah aneh di bilang orang bila melihat kemampuan diri untuk meneruskan pengajian sedangkan diwaktu sarjana muda tidak sehebat yang lain. Apalah ada pada impi yang satu ini yang berharap menjadi Sejarawan Ummat tatkala semua rujukan dalam negeri diceduk dari acuan barat. 

Berbalik kepada kelas, Jadual Kelas saya adalah seperti berikut :
 
Isnin 
Osmanli Sosyal ve Kultural Hayat Giris (Prof Dr Ziya Yilmazer)
Gunumuz Islam Ulkeleri Siyasah Tarihi (Prof Dr Ismail Safa Ustun)
 
Rabu 
Osmanli Arsivleri ve Kaynaklari (Prof DrTahsin Ozcan)
Islam Tarihi Klasik Metin Okuma (Prof Dr Nuh Arslantas)
Osmanli Paleografya (Yardimci Asst Dr Betul Ipsirli Argit)
 
Kesemua kelas dilaksanakan dalam bahasa Turki dan sejujurnya tidak mudah untuk menangkap bahasa akademik Turki. Atau mungkin kealpaan diri yang membawa kepada ketidakfahaman sekali dua. Sungguh dikesekian kalinya saya berasa berat dan hilang keyakinan diri untuk hadirkan diri di kelas. Saat mula gundah bayangan wajah mama dan arwah baba menyergah diri, lalu naik semula tekad. Saat jiwa patah, di detik hati oleh Allah membaca surat cintanya lalu tingkat semangat naik. Saat terasa rebah, sahabat tidak putus mengutus kata semangat agar semua itu berhikmah. Adapun mungkin mukadimmah sahaja membawa kepada pengakhiran sedangkan jalan kejayaan itu masih jauh menanti untuk dikunjung. 
 
Ayat penawar hati yang gundah 
 
Benar kalau seseorang itu merasa tidak tenang, kembalilah menjengah kitab suci Al Quran kalam suci Allah diturunkan kepada junjungan Nabi Muhammad SAW. Tujuan hanyalah berkongsi bukanlah menunjuk pada perkara baik dilaksana sekecil zarah. Mungkin bisa menjadi pedoman buat yang lain yang dalam payah. Balikkan sahaja hati pada Allah dan pasti Allah akan menjawab gundah dan renyuk hatimu. Tetapi jangan hanya pada saat payah tetapi setiap masa. Saya diajar oleh En Azzam untuk biasakan menyebut Alhamdulillah Ala Kulli Hal disetiap perkara dan ketika.Ayat ini penawar dan memberi makna keredhaan dan keikhlasan pada setiap sesuatu yang Allah takdirkan. 
 
Seterusnya, sabtu lalu saya bertekad ke Bursa untuk melawat seorang sahabat yang sakit. Saya yang buat kali pertama ke Bursa rasa teruja untuk berkunjung ke tempat baru. 2 jam menaiki ferry saya tiba di jeti Mudanya di Bursa. Sejurus sampai saya terus membeli ticket ke hospital tempat sahabat saya dimasukkan. Pada mulanya saya sesat sehingga di pekan kecil. SubhanAllah sungguh pekan tersebut indah dan perjalanan dari jeti ke pekan tersebut memberikan santapan landskap yang indah buat mata dan minda saya. Di pondok bas pekan tersebut saya mula berasa janggal karna tidak berani bertutur sedangkan praktis pertuturan bahasa adalah sangat baik ketika itu, 10 minit menanti kemudian saya beranikan diri bertanya pada seorang nenek tua dan makcik. Mereka sangat ramah. Bertutur dalam dialek yang sedikit berbeza membuatkan saya panik seketika tetapi kemudian dapat menjawab dengan baik pertanyaan mereka dan memahami direction ke hospital tersebut. Sebelum meneruskan perjalanan ke hospital, saya sempat singgah ke sebuah masjid di tengahpekan kecil tersebut. Walaupun strukturnya agak lama tetapi teguh dan selesa. 

Sesudah solat, saya meneruskan perjalanan kehospital tersebut berpandukan arah yang diberitahu makcik dan nenek di pondok dan google map. Sungguh didalam peta dinyatakan saya perlu berjalan sejauh 1 km untuk sampai ke hospital. Dalam perjalanan saya sangat terpegun melihat satu Bursa dari tepi jalan yang saya lalui. Ternyata pekan yang tadi tempat saya turun terletak di kaki bukit yang agak tinggi sebelum sampai ke lereng bukit yang lebih tinggi di kawasan Uludag. 10 minit kemudian saya tiba di hospital. Terus sahaja saya pergi melawat sahabat tersebut, doa dan kata-kata semangat diberikan agar terus kuat untuk si kecil yang baru mula disenyawakan dalam tubuh sahabat saya. Selesai waktu melawat saya menunggu di ruang legar hospital dan di saat itu disaksikan Allah 2 situasi, pertama dimana seorang wanita mengerang kesakitan mahu melahirkan dan ternyata gerun saat mendengar suarawanita tersebut. Suaminya ke hulur ke hilir seperti orang hilang arah dan ibunya berada di sisi menenangkan anaknya dan menantu. Keadaanyang satu lagi beberapa ibu yang sudah boleh pulang selepas bersalin, SubhanaAllah wajah mereka berseri-seri yang saya fikir mungkin itu anugerah yang Allah bagi pada wanita yang melahirkan anak iaitu penghapusan dosanya. 
 
Saya tergamam melihat situasi kedua-duanya dan mungkin ini hikmah yang Allah berikan pada diri untuk berkunjung bukan untuk satu sebab tetapi belajar dari sekeliling.  Saya menghantar mesej kepada mama memberitahu perkara yang dipelajari dan mama membalas Jodoh itu ditangan Allah. yang penting adik ingat matlamat utama ke sana untuk menuntut ilmu. Tidak lama kemudian saya kembali melawat sahabat saya sebelum pulang ke Istanbul. Di temani seorang junior, kami bergerak pulang. Dalam perjalanan pulang, saya disoal junior tersebut, Apakah satu perkara yang perempuan selalu lupa? Saya membalas: tidak tahu. Dia meneruskan dengan berkata Perempuan selalu lupa yang dirinya sangat berharga. Rasulullah bersusah payah mengangkat martabat perempuan setinggi mungkin tetapi terkadang bila perempuan terlupa permaknaan tersebut tidakkah mereka rasa bersalah pada pengorbanan yang Rasulullah telah lakukan?. Saya terkedu sebentar memikirkann kata-kata junior tadi. Kami selamat sampai di Istanbul 2 jam kemudian. 
 
gambar Bursa sumber dari Google

Sungguh seminggu yang penuh manfaat dan berkat. Allah tidak membenarkan sesuatu itu berlaku tanpa sebab dan setiap yang berlaku direncanakan dengan baik. Sebagai hambanya kita perlu sentiasa merefleksi diri karna norma setiap manusia itu pelupa dan alpa. Juga pesanan buat diri dan perempuan ciptaan terindah oleh Allah ingat betapa berharganya diri anda dan juga peranan anda. Jangan hanya mengejar cita sampai lupa sebab kejadian dan jangan terlalu mengejar cinta sampai lupa cita dihadapan. Sekali lagi Alhamdulillah ala kulli hal buat seminggu pertama pengajian dan saya mohon doa dari semua pembaca agar saya dipermudah menuntut ilmu dan diberkati ilmu yang dituntut. Matlamat menjadi Sejarawan Ummat dan ingin membanggakan mama dan arwah baba sentiasa disemat padu dalam diri. Moga terus diredhai jalan yang di pilih ini, biar payah tapi punya banyak hikmah. 

p/s: musim luruh sudah bermula di kota Istanbul dan saya tak lama lagi bakal mendapat anak buah. Doakan kakak saya (Nuramnani Shahrin) dipermudahkan proses bersalin ye!

wassalam. 

Nuramirah Shahrin 
11.46 malam
5/10/2015
29 Mayis Universitesi Kiz Konukevi, 
Umraniye,Istanbul, Turki
#diaryistanbulrara 
#sonbaharhosgeldiniz 
#istanbulmalezya 
#islamtarihi
#marmaruniversitesi
 
 
 
 


No comments:

Post a Comment