Pages

Saturday, October 25, 2014

Sebulan Anak Perantau (Diari Istanbul Rara)


Bismillahirahmanirrahim


                        Alhamdulillah wa syukurillah, selawat dan salam junjungan besar Nabi Muhammad SAW. Hari ini 16 Oktober 2014, genap sebulan saya di bumi orang. Sepanjang bulan pertama inilah banyak pengalaman ilmu yang diperoleh. Sesungguhnya dalam mencari ilmu jalannya tidak pernah lurus tapi berliku. Sedari hari pertama, tiada istilah rehat dan terus sahaja mengorak langkah mengerti Negara ini isi dalamnya. Mungkin ada yang menganggap hidup diperantaun pastinya indah tetapi makna sebenar bukanlah mudah. Justeru, saya akan berkongsi pengalaman sebulan mengikut minggu yang saya susuri.

MINGGU PERTAMA (ISTANBUL AKU SAMPAI)

pelajar Malaysia yang membantu saya 

di bandar eminonu 
Pada tanggal 16 September 2014 jam 11.15 malam, pesawat TR06 telah memulakan redahan awannya menuju bandar tua di titik pertemuan Eropah dan Asia. Saya bersama 15 pelajar Malaysia yang lain dengan azam dan cita bergerak menuju kehidupan baru. 10 jam kemudian kami selamat tiba di Atartuk International Airport. Seusai mengambil bagasi menuju ke anjung ketibaan terlihat meja ketibaan untuk pelajar atas biayaan kerajaan Turki sedang menanti. Terus sejurus itu kami di bawa ke penempatan sementara di wilayah Uskudar. Kami menyegarkan badan seketika dan terus bersiap membelah laut Bosphorus untuk menyelesaikan urusan pendaftaran pelajar baru. Pendaftaran di Postgraduate centre di teruskan pada hari berikutnya dan seterusnya urusan kad pengangkutan dan pelbagai lagi.

Istanbul minggu pertama
MINGGU KEDUA (IYI BAYRAMLAR)

sesi orentasi pusat bahasa Marmara Universiti

Selepas seminggu yang pertama berakhir bermulah episode orientasi pendek di Pusat Bahasa Universiti Marmara. Kami di beritahu bahawa kelas akan bermula sejurus selepas hari raya haji yang jatuh pada hujung minggu tersebut. Kami juga di bawa melawat sekitar kampus dan kelas belajar. Selama setahun kami akan belajar bahasa di “Fen Edebiyat(Sains dan Sastera)” fakulti. Sungguh pengalaman kali pertama di sana mengingatkan diriku lansung kepada IIUM yang pelajarnya terdiri dari pelbagai Negara cuma kini aku bertindak sebagai pelajar asing.

mantai raya di Sultan Ahmet

Sejurus selepas itu kami menyambut eidul adha dan pengalaman menyambut hari raya yang penting ini telah saya coretkan dalam penulisan yang lepas. Apapun ini adalah pengalaman pertama berjauhan malahan diri berterima kasih pada teknologi kerana yang jauh didekatkan.

MINGGU KETIGA (BISMILLAH KELAS BERMULA)
bersama guru dan rakan rakan 

Alhamdulillah selepas cuti raya haji selama 4 hari kami memulakan kelas. SubhanaALLAH sekali lagi diri terasa seperti melangkah masuk ke UIAM semula kerana kami semua seakan sedang berada di CELPAD atau language centre. Di dalam kelas saya terdapat seramai 20 orang pelajar yang datang dari pelbagai Negara dan mereka adalah dari Negara jiran Thailand, Tunisia, Morocco, Macedonia, Mauritania, Syria, Sierra Leone, Uganda, Botswana, Somalia dan saya  dari Malaysia. Pada mulanya kami agak kekok antara satu sama lain selepas beberapa hari kami boleh masuk antara satu sama lain.
classmate TOMER
Guru bahasa dalam masa yang sama adalah Guru bahasa Perancis yang membuatkan saya pada mulanya agak confuse untuk memahami pengajian yang pada mulanya diajar dalam bahasa Turki fully diterangkan beberapa maksud dalam bahasa Perancis dan sangat minima penggunaan bahasa Inggeris. Lama kelamaan perkara tersebut adalah sesuatu yang baik kerana saya dapat mempelajari 2 bahasa dalam satu masa yang sama.  Kedua duanya menarik dan keperluan untuk dipelajari. Oh ye saya mempunyai 3 orang guru, mereka adalah Emel Hoca, Aylin Hoca dan Melek Hoca. Seorang guru Almanca(German language) dan guru Fransiz (Perancis language).





MINGGU KEEMPAT ( ASSALAMUALAIKUM AMMAR)

AL FATIHAH buat AMMAR 

Minggu berganti minggu, hari bersilih ganti terkenang dihati ini melawat kubur sahabat yang disemadikan di tanah rantau. Sungguh diri ini terinspirasi dengan kisah beliau yang nawaitunya ditetapkan dengan Ummah bukan annaniyah. Sedari pemergian beliau, sungguh hati-hati mereka yang mengikuti cerita cinta beliau pada tanah asing ini dan dunia kemanusiaan. Al kisahnya saya bertemankan sahabat baik dari Brunei berniat untuk berjumpa senior-senior saya yang baru pulang dari Syria. Selepas sesat hamper sejam setengah(berjalan kaki) kami berjanji temu di Perkhuburan Ammar. Saat kaki menapak di kawasan perkuburan tersebut hati mula bergetar. Mengenangkan perancangan Allah yang indah menentukan masa yang terbaik buat kami berkunjung ke kubur beliau. Setibanya di kawasan tersebut dan terlihat bendera Malaysia, airmata jatuh bercucuran. Sebak terasa dan sayu terasa didalam hati. Sungguh dipanggil ilahi disaat ummat perlukan pemimpin yang bisa membawa pembaharuan dan penambah baikan. Sejurus itu, saya tunggu seketika berdoa dan menyedekahkan al fatihah di pusara beliau. Walaupun dia sudah pergi meninggalkan kita tetapi saya berasa dekat jiwanya bersama saya. (ALFATIHAH buat Ahmad Ammar Ahmad Azzam).

perjumpaan bersama coordinator UNIW 


BAIK BAIK SAYANG

wefie bersama keluarga 
Dalam menelusuri kehidupan baru di Istanbul, doaku adalah seperti berikut
Allah,
Moga nawaitu ke sini satu,
Bukan dunia untuk dikejar,
Tetapi mardhotillah menujuMu.
Andai aku terjatuh angkatlah aku,
Andai aku alpa ingatkan aku,
Andai aku sesat tunjukkan jalan buatku.
Sungguh aku hamba hina,
Damba kasih TuhanNya,
Doaku,
Agar ilmu di berkati,
Amalan di terima,
Jalan ditunjuki,

Agar aku bisa melihat jalan menujuMu. 
senja di Istanbul 





p/s: Mahu lebih bersemangat menulis. Doakan aku teman!

No comments:

Post a Comment