Pages

Thursday, July 10, 2014

kehidupan (part 2) Tangisan Syurga Gaza dan Syria

Bismillahirrahmanirrahim 

      Dingin pagi sahur ramadhan, meniti masuk ke minggu kedua di bulan yang penuh barakah dan nikmah, kita perlu bersyukur bumi yang indah ini aman. Tiada bunyi tembakan, tiada teriak tangisan dan ketakutan, tiada gegar gempita serta percikan api dimerata tempat. Kalau mereka disana berpeluang bersahur di dunia dan berbuka diakhirat. Trauma itu tidak terkata tetapi iman dihati melenyapkan perasaan itu.  Hari ini mungkin mereka menangis sepuas hati, esok mereka kembali berjihad mempertahankan tanah suci. 

      Atas dasar kedamaian dan hak, di musnahkan kehidupan, dirobohkan tempat berlindung dan dihanncurkan masa hadapan. Apakah ini makna kedamaian yang diagung-agungkan. Kalau benar ini damai kenapa tidak mulakan dengan kemaafan dari dilontar kemarahan dan kemusnahan. Ini sama sekali bukan cara untuk memaafi atau melindungi, ini hanya cara melafazkan kebencian dan keegoan dihati. Andai sahaja bukan begitu hati mereka ini yang tidak berhati dan  hanya hidup dengan aliran darah kekejaman pasti makna kemanusiaan sebenar akan dikecapi. 

      Kalau benar ingin menakluk kota suci demi menyempurnakan agama yang sudah pesong dan kotor, hentikan sahaja hasratmu itu. Tanah suci ini adalah milik yang berhak bukan exclusif untuk kamu dan puak kamu sahaja. Ini telah memberi gambaran betapa kejinya sikapmu. Berdirilah dengan kakimu sendiri, lawan dengan kami menggunakan cara sendiri, alat sendiri dan tidak menyorok di belakang raja dunia. Hanya dengan menggunakan peralatan dan bersikap duniawi pasti kau menang tapi hanya di sini sahaja, jalanmu selepas ini sudah pasti di satu tempat yang kau sendiri sudah ketahui. 

      Rasulullah SAW bersabda:“Sentiasa akan ada sekelompok dari umatku yang sentiasa berjuang bersama-sama kebenaran, mencabar dan menentang musuh-musuh mereka. Musuh-musuh mereka tidak dapat memberi mudarat kepada mereka sehingga Allah mendatangkan keputusannya. Mereka tetap dalam keadaan demikian.” Maka para sahabat bertanya,”Dimanakah mereka?” Jawab Rasulullah, ” Di Baitul Maqdis dan sekitarnya”.(Riwayat Bukhari)

     
     Dalam meniti hari ini, di pinggir tanah suci, tempat bermulanya arah kiblat sebelum di arah ke masjidil haram dibasahi dengan darah para syuhadak yang berjuang memelihara kesucian tanah ini. Andai sahaja diberi peluang untuk keluar pasti tidak dilakukan atas rasa tanggungjawab dan kecintaan pada agama dan negara. Bulan yang mulia ini dimulakan dengan pesta berdarah dan bunga api bertalu - talu ke arah tanah Palestin. Gaza terutamanya menjadi sasaran rejim Zionis yang senantiasa laparkan darah dan tanah. Apakah mungkin dilakukan perkara ini kerana takut, bersatunya rakyat Palestin dari dua aliran berbeza Fatah dan Hamas maka berakhirlah sudah riwayat mereka. Mereka menganggap dalam bulan ini pasti akan dikerah lebih lagi semangat dan bantuan untuk menjatuhkan mereka lantas disiapkan alatan bantuan untuk melawan keimanan. 

    Perkara yang sama dialami mereka yang berada di Syria. Saban hari jumlah pelarian dan mangsa terkorban meningkat. Hanya kerana dek kuasa untuk menjadi raja di dunia, seorang insan sanggup membunuh orang lain untuk mengekalkan kuasa yang hanya sementara. Anak - anak kecil yang dahulunya bermimpi untuk hidup yang indah bersama keluarga kini hanya mengimpikan kedamaian dan makanan. Dibunuh cita-cita dan makna sebenar kehidupan. Sehari-harian untuk makan adalah satu rahmat dan kita disini mati kekenyangan. Apalah rasa dalam hati membaca dan mendengar kisah mereka? adakah dilekatkan rasa kasihan? Apakah hanya bermusim ? atau Sentiasa ada ruang di hati dan minda setiap umat Islam di tempat lain? 


      Usaha murni telah dilakukan oleh segelintir rakyat yang peduli dan menjadi penggerak fardhu kifayah untuk kita yang selalu mengatakan kekurangan waktu untuk membantu. Kini segalanya dihujung jari, apalah salahnya sekiranya disumbang sedikit untuk mengurangkan beban mereka. Mahu ke sana dan perang bukanlah adat kita dari sini. Doa dan usaha adalah yang terbaik. Keterbatasan berada di baris utama bukan alasan untuk memberi dan mengurangkan beban mereka. Kerana janji Allah itu pasti. 






Semoga Allah menahan kekuatan orang-orang kafir dan Allah yang lebih kuat dan lebih sangat siksaNya. Ya Tuhan yang Maha Pemelihara dan Maha Pemberi Keselamatan." (An Nisaa':84)


p/s: doa jangan henti kerana itulah senjata manusia paling berkesan. 


  

No comments:

Post a Comment