Pages

Wednesday, June 18, 2014

Kehidupan (part 1)

Bismillahirrahmanirrahim..

Dalam meniti hari hari yang lepas, saya terasa kehidupan yang dipinjam Allah ini bukanlah sekadar hidup dan nikmat. Dugaan, cabaran dan ujian adalah lumrah pelengkap kehidupan. Masa adalah pengukur kepada kehidupan dan bukan kebahagiaan semata mata. Bagi segelintir manusia kebahagiaan itu dikecapi dalam tangisan, ujian dan pengorbanan. Pemaknaan kebahagiaan itu subjektif. Hanya manusia yang faham arti syukur pasti mengecapinya. Mungkin bunyinya agak "bias" tetapi itulah lumrah hidup. Kejarlah kebahagiaan tanpa jemu. Bukan hanya dengan keduniaan sahaja mencukupi. Kalau di panjatkan doa, dirapatkan diri dengan sang pencipta dan mencoret langkah dekat padaNya pasti kebahagiaan itu melebihi yang ada dibumi.

Kotaraya Kuala Lumpur sebagai contoh, telah diconteng isinya untuk pemaknaan bahagiayang subjektif. Tujuan kehadiran si suci dari kampung ke bandar demi mencapai cita dan bahagia dilakar sedari kaki dijejak keluar dari kampung. Fantasi itu indah bukan tetapi realiti seakan neraka dunia menanti mangsa kunjung tiba. Sedikit demi sedikit kemanusiaan terhapus, membawa makna diri dengan sikap aku dan aku. Lalu siapa sahaja berhak membantu dan dibantu. Apa mungkin hanya menunggu arahan dari tuhan baru digeral hati membantu. Apakah ini manusia yang dicipta tetapi hatinya gagal fungsi diganti alat peranti kemanusiaan.

Kisah saudara di perantauan, menangisi pemergian yang tersayang, berjuang demi keamanan dan agama. Palestin, Syria, Iraq, apakah suara mereka didengar atau kau buat tuli dengan suara itu. Si kecil dari lahir hanya perjuangan menghidupkan. Lantas kita hanya bisa duduk lihat dan simpati? Itukah makna diri seseorang yang bernama insan. Letak sahaja jawatanmu sebagai manusia. Tukarkan statusmu dari khalifah dan daei, seandainya hanya nawaitu sahaja dihati.

Terkadang aku jadi hairan mana pergi kesyukuran dan kenikmatan. Apakah hanya wang dapat mengubah makna hidup, makna kesenangan dan kebahagiaan. Tidak lupa juga peranannya sebagai penghancur dan punca perpecahan. Kalau tidak dibahagi makna hidup tidak apa ada baiknya sistem itu tetapi manusia sendiri yang ingkar dan taksub. Seakan itu adalah kehidupan melewati segalanya. Lalu apa yang tinggal hanya kenangan dan kematian.

Andai dibelek sejarah lampau perdagangan, perhubungan dan komunikasi antara tempat jauh tidak terkira seakan berkurun lama hadir tapi kejujuran melewati jarak antara dua, bezanya dengan kini jaraknya didekatkan tapi musuhnya semakin dekat diumpama senafas dari depan dan belakang. Jadi siapa yang bersalah, perlu dimaki dan dicacikah yang kini atau di salah pada yang lepas. Kalau mereka belajar tentang lepas takkan di ulang kalau yang lepas menjangka yang datang pasti semuanya sama.
Yang pasti selagi hidup bertuhan, sujud dan patuh, ikut suruhan tinggal larangan, inshaAllah kebahagiaan itu sentiasa hadir dalam diri di setiap saat. Agama dijadikan tiang, amalan dijadikan paku dan kita tinggal didalamnya. Syukuri kurniaan Allah disetiap masa. Memberi pada yang perlu mengajar erti kehidupan dan berkongsi kebahagiaan membawa kepada keamanan pada dunia.

No comments:

Post a Comment