Pages

Friday, August 26, 2011

Islam agamaku dunia akhirat



Namaku Lim Thiam Foong . Nama itu hanya tinggal kenangan , aku kini bergelar Muhammad Yusoff bin Muhammad Abdullah . Berumur 21 tahun . Aku adalah anak tunggal kepada sepasang suami isteri berbangsa cina yang menetap di Petaling Jaya . Sewaktu berumur 15 tahun ibu bapaku telah terbuka hati untuk memeluk agama Islam bermaksud akupun secara automatik mesti masuk agama itu kerana masih di bawah umur 18 tahun . Saat itu ku rasakan hidupku telah berakhir , tiada lagi kebebasan melakukan segala perkara tidak mengira waktu , tetapi kini terikat dengan waktu solat 5 kali sehari yang membebankanku ketika itu .


Sejak saat itu aku sering membelakangkan ibubapaku dan selalu mengingkari arahan mereka kerana menganggap keputusan mereka itu adalah salah dan mereka akan menyesal dengan keputusan yang di lakukan . Aku bertambah benci dengan agama ini apabila kawan – kawan yang sering lepak dan keluar bersama mula meminggirkanku setelah mengetahui status ku kini yang bergelar orang islam . Selain itu , aku mula di jadikan bahan ejekan oleh rakan sedarjatku yang berbangsa cina dan sering di katakan pembelot kepada agama buddha di sekolah yang majoriti pelajarnya bukan Islam .


Yang menambahkan pilu di hatiku adalah kekasihku Michelle telah meninggalku dan mula membenciku . Cinta kami yang indah seperti cerita sehinggakan tiada siapa yang boleh memisahkan kami dan janji sehidup semati selamanya hanya tinggal kenangan . Hancur dan musnah segala – galanya bagiku dan dunia seakan sudah berakhir. Saudara - maraku juga meminggirkan keluargaku sehinggakan datuk dan nenekku tidak lagi mengaku yang ibu bapaku adalah anak mereka .


Aku yang dulunya periang dan terkenal di sekolah bertukar menjadi seorang yang dan pemarah . Pada suatu hari , ustazah Siti Aisyah memanggilku dan menyuruhku datang untuk aktiviti Persatuan Islam sekolah kerana persatuan itu wajib di sertai oleh pelajar islam di sekolahku . Pada mulanya aku menolak tetapi tiba – tiba aku terbuka hati untuk menghadiri persatuan itu . Agak janggal rasanya menyertai kelab yang di sertai oleh mereka yang tidak pernah ku sapa sebelum ini . Selepas menghadiri ke persatuan pelajar islam sekolah aku mula meyedari keindahan dan keistimewaan agamaku kini .


Di kelas agama aku lebih menumpukan perhatian daripada sebelum ini . Pada satu hari ustazah memanggilku dan memberi sepucuk surat , aku terus membuka dan membaca isi surat tersebut . Ia adalah surat jemputan ke kem kepimpinan pelajar islam selama 3 hari 2 malam yang akan berlansung hujung minggu itu dan tanpa sempat memberitahu ibubapaku aku bersetuju untuk menyertai kem itu kerana sudah pasti ibubapaku bersetuju untuk aku pergi ke kem itu . Semalaman aku tidak dapat melelapkan mata mengenangkan apa yang akan berlaku di kem .

Hari yang ditunggu muncul tiba , aku tiba di UIA di hantar oleh ibu bapaku selepas solat jumaat . Sesampai di sana , beberapa rakan sekolahku telah sampai dan kami mendaftar diri bersama – sama dan kami dapat menginap di bilik yang sama . Inilah pertama kali aku tinggalkan rumah untuk aktiviti keagamaan dan walaupun keadaan bilik hostel kami itu tidak secantik bilikku di rumah , tetapi ia telah mengajarku erti kehidupan dan rasa syukur dengan apa yang kita ada . Aktiviti bermula selepas solat asar , seperti biasa aktiviti yang biasa di lakukan adalah sesi ice breaking .

Banyak aktiviti yang dijalankan sewaktu kem itu menyedar dan menginsafkanku serta membuatkanku menyesal atas segala yang aku lakukan semenjak menjadi seorang muslim . Pada hari kedua di kem itu , seorang penceramah telah memberi ceramah yang mengubah diriku dan memberi impak dalam diriku sehingga kini . Segala yang dikatakannya telah membuka mata dan hatiku untuk menjadi seorang muslim yang sejati. Aku juga tidak lagi berasa keseorangan kerana kini aku mempunyai ramai kawan dalam erti kata yang lain kawan sejati yang boleh menolongku dalam apa jua keadaanpun .

Setelah pulang dari kem itu aku membuat ikrar untuk menjadi seorang yang berani seperti sahabat rasulullah , Saidina Umar bin Al Khattab yang berani dan tegas dalam menegakkan agama Islam dan memerintah kerajaan khulafa’ ar – rasyidin pada suatu masa dahulu . Tiada lagi rasa gentar untuk bertemu kawan yang meminggir dan membuliku . Aku bukanlah Lim tetapi Yusoff dan Yusoff ini bukan yang sering di perkotak – katikkan oleh rakan bukan islam .

Semua itu adalah kisahku di sekolah menengah dan hanya menjadi kenangan buatku sepanjang hayat . Kini aku sedang melanjutkan pelajaran di UIAM dalam bidang pyschology supaya boleh memahami seseorang manusia itu dengan lebih mendalam . Ibu bapaku akan berangkat ke tanah suci mekah pada tahun ini untuk menunaikan haji . Mereka sangat gembira dengan perubahanku sejak pulang dari kem itu . Aku di maklumkan rakanku bahawa michelle sekeluarga telah memeluk islam , syukurlah mereka telah terbuka hati dan berada di jalan yang benar . Aku percaya segala yang baik datang dari ALLAH . fii emanillah .


p/s: Allah sayangkan setiap hamba-Nya .. 

1 comment: