Pages

Saturday, August 6, 2011

hanya kerana sebiji telur



Bismillahirahmanirrahim.. 



Pada petang ramadhan di satu hari, Amir disuruh ibunya merebus telur untuk dimakan bersama mee rebus untuk juadah berbuka keluarganya pada hari tersebut. Tanpa sebarang bantahan Amir terus ke dapur merebus telur.. Setelah seketika dia kembali semula ke dapur untuk mengangkat telur yang telah dia rebus beberapa ketika tadi.. Lalu di tegur Abangnya Amran " Amir kenapa cepat sangat awak angkat telur tu, confirm tak masak kat dalam tu".. Lalu Amir menjawab" Biar la.. amir suka makan telur tu yang lembik isinya.. walaupun luar nampak keras dalam lembik.. " Ibu cuba menenangkan keadaan yang mula agak tegang "Sudahlah tu.. Amir dah lama ke telur yang kamu masak tu? kalau tidak tinggalkn sebijik dan kemudian rebus yang lain semula.. nanti kalau nak belah dua tak boleh kalau lembik sangat".. Amir terus berlalu ke ruang tamu.. 


Masuk waktu berbuka si Ibu memanggil kedua-dua anaknya untuk berbuka... Amir sangat gembira kerana mengenangkan ingin makan telur rebusannya tadi.. Saat menyediakan mee rebus, Amir pantas mencari telurnya itu tetapi ternyata disembunyikan dibawah daun bawang yang sudah pasti menjadi daun yang paling beliau alergic.. lantas beliau berkata " Ibu mana telur Amir tadi? ni kan yang dibawah daun bawang itukan?" Lalu ibu menjawab " bukanlah yang ini awak punya, yang itu Amran punya dia dah asingkan.. Dia nak makan nanti... Amrpun menjawab" tadi tegur saya rebus telur tu tak cukup masak, sekarang dia pulak ambil telur yang saya nak makan, sedih, kecewa tau hati ni" 

Sungguh Amir sangat sedih dan riak wajahnya moyok sedari buka puasa..Selepas usai berbuka Amran menegur adiknya tetapi Amir seakan membuat protes kerana hatinya masih sedih. Amir sendiri berasa perlu mengasingkan diri sementara dari Amran... Amir membuat halnya sendiri sebelum kembali berbaik dengan Amran. Nasib baik, Amir seorang yang senang sejuk hati selepas panas hati.. 

Esok paginya tika makan sahur, Amir masih terlihat telur rebus yang dia idamkan.. Masih di pinggan Mee rebus.. Lantas Ayah berkata " kamu tau tak Amir, Amran tu tak boleh ditegur .. tengok dia tak makan lansung telur tu semalam." Amir kembali terasa dan menyuruh Ibu menyuruh Amran makan telur itu.. 

Diwaktu berbuka petang itu, telur itu masih lagi ada di dalam piring di atas meja makan.. Lantas Amir bertanya pada Ibu" bu, kenapa Abang tak makan telur tu? membazir tau!" Ibu berkata," Dia tinggalkan supaya awak boleh makan" Amir menjawab " kenapa tak bagitau kalau tidak Amir dah makan dah , membazir tau! suruh dia makan!" tiba-tiba Amir bersuara "Abang tak makan sebab nak mengalah dengan kamu tahu.. Abang tak nak telur tu" .. Amir terkedu sendiri.. Sampai begitu sekali sikap dia.. 

Amir kemudiannya duduk sendiri dan berfikir semula, sayang betul abang aku kat aku. tapi sepatutnya dia cakap terus jangan membisu.. Kalau tak aku dah habiskan telur tu... rezeki itu nampaknya bukan milik kami berdua.. sedih.. sedih.. membazir tahu... tapi yang penting di sini aku lihat sebenarnya mereka sayang padaku cuma tidak diungkap dengan kata-kata.. Abang saya Sayang Abang ... 


 nota kaki: air yang dicincang takkan putus, perbalahan dan gaduh adik beradik itu lumrah... Ya Allah saya sayangkan keluarga saya dan saya sayang kakak saya :) 



2 comments: